Senin, 10 November 2014

Cangkrukan (1,4 M dan Perangkat PNS Biar Kabinet Yang Kerja)

ilustrasi
Pagi ini mbah Mantan bertandang ke kantor desa karena ada surat yang harus diurus. Pas sampai di Kantor desa, tampak para perangkat desa sedang santai bergerombol ngrumpi tentang kabinet kerja Presiden Jokowi yang baru saja dilantik.

Mbah Mantan : Waduh lagi pada nyante ki
Hampir serentak para perangkat menjawab iya ….
Mbah Mantan : Kayaknya lagi asyik ngobrol menteri, emang ana pengaruh buat pamong ta…?

Bayan : lah jelas ada engaruhnya ta mbah, lah wong kula pendukung pak Jokowi je. Lek pas kampanye niku anyeng mbagi duit ke desa 1,4 Miliar loh mbah, tambah kayak saya yang perangkat ini juga mau diangkat jadi PNS, lah gandhem ta niku..

Mbah Mantan : Gandhem tenan, trus carane piye iso dadi PNS..?

Bayan : Lah nggih pak presiden tinggal perintah menteri, menteri nanti yang ngatur semuanya, lah wong namanya aja Kabinet Kerja, ya yang tugas kerja ya menteri ta mbah…?

Mbah Mantan : Trus nurut sampeyan iku gampang nggak ya..?

Bayan : Presiden itu kalo jaman dulu khan kayak raja ta mbah, “Sabdo Pendito Ratu” harus dikejadian, Orang berkuasa itu ibarat “Ludah Api” , apa yang disampaikan akan kejadian..

Tamping : Lah kemarin kok nggak kejadian di DPR pilkada langsung..?

Bayan : Rajanya masih pak SBY, durung Jokowi.. wah telat mikir pak Tamping

Tamping : Telat mikir kepalamu peyang, Bayan goblok, Presiden kok disamakan Raja

Bayan : Yo lihat aja buktinya nanti.

Jagabaya : Bayan siki iki pancene PA (Pendek Akal), Pak Jokowi janji 2015 anggaran desa 1,4 Miliar minimal 1 Miliar katanya, itu aja nggak terbukti, lah wong RAPBN 2015 sudah ditetapkan rata rata desa Cuma dapat 126 juta, kok ya masih ngeyel .

Bayan : Nah ikulah karena sampeyan bukan pendukung jadi nggak ngerti alur pikirnya. Itu RAPBN 2015 khan ditetapkan jaman pak SBY, nanti perubahan anggaran gampang ditata lagi. Durung Kerja kok sudah dicela.

Jagabaya : Iya duit dari mana..?

Bayan : Subsidi BBM dicabut, duit dibagi ke desa, beres ta usrusane..?

Mbah Mantan : Udah udah, wis pancen pamong sekarang pinter pinter, yang jelas janjinya ada, sekarang Menterinya Juga ada, bagian per PNS an nanti urusan Mendagri sama Menpan, urusan Alokasi Dana pusat untuk desa urusane Menkeu. Udah ta beres. Ditunggu wae hasil kerjane. Muga muga dalam 100 hari ini sudah ada rumusan jelasnya. Wis iki simbah mau minta surat pengantar mau ngurus BPJS

Bayan : Njih Mbah, mari saya bantu….  eh mbah, kalo janji Presiden nggak dipenuhi trus harus gimana…?

Mbah Mantan : lah kalo ada dasarnya dan dianggap pemerintah lalai ya ajukan Gugatan Warga Negara (Citizen Law Suit). Gampangnya  gugatan dari warga negara kepada pemerintah yang dianggap lalai atau melanggar peraturan/undang-undang yang ada.

Bayan : ooo… sambil mukanya bingung