Sabtu, 28 Juni 2014

Ramadhan Diharapkan Dinginkan Suasana Panas Jelang Pilpres

http://assets.kompas.com/data/photo/2014/06/27/194846920140627-205824780x390.JPG
Menteri Agana Lukman Hakim Sjaifuddin di Kemenag, Jakarta, Jumat (27/6/2014) malam.
JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Agama Lukman Hakim Sjaifuddin berharap datangnya bulan suci Ramadhan 1435 Hijriah mampu mendinginkan suhu politik di Indonesia. Lukman menilai suasana jelang bergulirnya Pemilu Presiden 2014 semakin hari kian memanas.

"Saya lihat di media suhunya makin memanas, semoga Ramadhan bisa mendinginkan suhu yang panas itu," kata Lukman di Kantor Kementerian Agama, Jakarta, Jumat (27/6/2014) malam.

Di lokasi yang sama, Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Din Syamsuddin menyatakan harapan yang sama. Ia menilai situasi politik saat ini kian memanas dan perlu keterlibatan semua pihak untuk memastikan pilpres tahun ini berjalan lancar dan damai. Din berharap kedua kubu yang bertarung di pilpres dapat lebih bijak dalam memanfaatkan momentum Ramadhan dengan kegiatan kampanye.

Dalam kesempatan itu, Din mengeluarkan larangan untuk semua kegiatan kampanye di tempat-tempat ibadah, terlebih substansi kampanyenya negatif dan memancing kebencian satu sama lainnya. "Seruan kita agar semua pihak menjaga kesucian Ramadhan, jangan sampai puasa atau tempat ibadah dijadikan ajang kampanye, apalagi kampanye hitam," ujarnya.

Pemerintah telah menetapkan awal Ramadhan 1435 H jatuh pada Minggu (29/6/2014) lusa. Pada saat bersamaan, masa kampanye pilpres masih berlangsung hingga 5 Juli 2014 dan hari pencoblosan akan dilakukan pada 9 Juli 2014.