Kamis, 22 Mei 2014

Siapa pun Presidennya, Masyarakat Cuma Ingin Makan 3x Sehari

http://img.okeinfo.net/content/2014/05/20/320/987454/6XTqNT9mq6.jpg
Kondisi Masyarakat
JAKARTA - Pasangan calon presiden (capres) dan calon wakil presiden (cawapres) sudah siap bertarung pada pemilihan presiden (pilpres) pada 9 Juli 2014. Baik dari pasangan Prabowo Subianto-Hatta Rajasa dan Joko Widodo (Jokowi)-Jusuf Kalla (JK) tentu sudah mempunyai visi dan misi perubahan untuk Indonesia.

Direktur Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Enny Sri Hartati menilai, walaupun masing-masing capres dan cawapres memiliki visi dan misi tersendiri, namun dimata masyarakat, presiden yang terpilih nanti harus pro rakyat.

Dia mengungkapkan, harapan masyarakat saat ini hanya ingin melihat realisasi program-program yang sudah dicanangkan oleh presiden terpilih nanti

"Keinginan masyarakat sederhana sekali, bagaimana mereka bisa berdagang dengan aman dan dapat keuntungan dan makan sehari tiga kali. Initinya pemimpin yang mampu menjaga stabilitas ekonomi, iklim usaha yang kondusif, bukan pasar yang sudah dikuasai kartel, tentu mereka ingin penghidupan yang layak dan tentu dapat perkerjaan yang layak juga," ungkap Enny di Jakarta, Selasa (20/5/2014).

Enny menegaskan, program-program yang sudah disebutkan dari masing-masing capres dan cawapres ini, masih perlu dicermati seberapa jauh mereka merealisasikan apa yang akan menjadi program mereka.

"Secara keseluruhan platform yang sudah resmi disampaikan, kita tidak bisa memastikan bisa direalisasikan saat menjabat tapi minimal ini sebagai referensi masyarakat terhadap calon pemimpinnya, yang penting bagaimana konsistensi dan konkretnya," tegas dia,

Namun, Enny menilai, kedua pasangan capres dan cawapres ini memiliki program yang hampir sama yaitu mengusung ekonomi kerakyatan. "Ini dua-duanya mengusung ekonomi kerakyatan, nah nanti kita lihat bagaimana nanti mekanismenya, pertanggung jawabannya, sistemnya. Kan ada rencana jangka menengah dan panjang," paparnya.

Lanjut Enny mengungkapkan, visi-misi yang disampaikan kedua pasangan capres dan cawapres harus bisa meyakinkan masyarakat atas program yang telah menjadi senjata andalan masing-masing pasangan ini

"Nanti ada di debat capres dan kampanye, kita minta benar-benar mereka mengkompetisikan platform yang riil, misal pengangguran solusi mereka apa. Seperti saat debat Obama dan capres AS lain dengan progam-program yang disampaikan, publik bisa melihat oh lebih meyakinkan programnya Obama, jadi seperti itu," tukas dia. (rzk)

Sumber http://economy.okezone.com